Tags

, , ,

I love branded sport stuff. Karena olahraga itu buat bikin sehat, semua sport equipment saya gak sembarangan. Kalo branded ya itu bonusnya punya pride, tapi di sport equipment, merk itu sebanding dengan kualitas. Itu juga bekas didikan SMA, guru olahraga saya marah kalo olahraga pake sepatu warrior misalnya, pasti dihukum kalo gak make sepatu khusus olahraga. Dan akhirnya kebawa sampe sekarang. Dan selalu diajarin buat nyari sepatu yang bener, misalnya dulu karena track lari di SMA saya wuih luar biasa gak datar, sepatu-sepatu yang merknya T*mkins, pasti akan rusak dalam beberapa bulan.

Di postingan saya yang sebelumnya sudah saya perkenalkan dengan sepatu khusus lari Diadora saya. Itu memang gak semahal rebook sih haha tapi Alhamdulillah spesial didesain untuk pelari 🙂

Barang berikutnya yang saya akan perkenalkan adalah Deodorant saya! Haha orang yang suka olahraga plus hiperaktif kayak saya butuh deodorant khusus *najees, jadi biasanya saya pakai Adidas. Karena selain saya suka semboyannya “Developed With Athletes” memang enak dan ditujukan buat orang-orang yang berkecimpung di bidang olahraga.

My Deodorant

Mencoba Deep Energy setelah selama ini make yang Ice Dive

Yang saya pegang ini wanginya tipe “Deep Energy” wanginya lebih tajem dari yang saya biasa pake yaitu yang biru “Ice Dive” Wanginya memang lebih sreg yang “Ice Dive” tapi karena “Deep Energy” lebih tajem jadi baunya gak cepet ilang.

Milih deodorant jadi penting supaya gak bau badan dan kerasa tetep seger. Deodorant sama parfum kan jelas-jelas beda, jadi bedakan sesuai fungsinya 🙂 Mungkin ada sebagian orang yang ngerasa (terutama wanita) kalo make Adidas Stuff itu memang berbau2 maskulin. Memang sejauh ini deodorant saya ini terkesan maskulin baunya, tapi gak masalah menurut saya karena saya lebih fokus sama fungsinya. Di dalam deodorant biasanya ada alkohol yang kalau di spray ke ketiak akan mengaktifkan zat anti keringat. Bukan berarti gak akan keringetan sama sekali lho ya. Tapi cuma mereduksi aja.

Buat teman-teman yang kulitnya sensitif mungkin hindari jenis yang saya pake (tipe spray) lebih bagus buat make yang roll-on alias yang dioles. Sementara buat yang make spray, jangan lupa nyemprotnya dari jarak 15cm-20cm. Selain karena itu jarak paling efektif, itu juga akan mengurangi efek buruk dari deo spray.

Okay, jadi saya udah sharing 2 sport equipment saya yang saya pakai selama ini, tunggu sharing-sharing berikutnya ya!